Selasa, 23 Juni 2015

Hadits Palsu tentang Keutamaan Sholat Tarawih dari Malam Pertama Hingga Malam Terakhir


Oleh: Muhammad Wasitho Abu Fawaz
Di bulan suci Romadhon terdapat suatu amalan ibadah yang sangat dianjurkan untuk dilaksanakan pada malam hari, yaitu sholat Tarawih. Dan sholat Tarawih ini memiliki keutamaan yang besar bagi setiap Muslim Dan muslimah yang mengerjakannya dengan Niat ikhlas karena Allah Dan mengikuti tuntunan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.
Diantara keutamaan sholat Tarawih berdasarkan hadits-hadits SHOHIH ialah:
1. Barangsiapa mengerjakan sholat Tarawih karena keimanannya kpd Allah Dan berharap pahala darinya, maka dosa-dosanya yg telah lalu Akan diampuni Oleh Allah.
2. Barangsiapa mengerjakan sholat Tarawih berjama’ah hingga selesai maka dicatat baginya pahala seperti orang yg Beribadah semalam penuh.

Akan tetapi, belakangan ini banyak sekali beredar broadcast, atau SMS, atau artikel2 Dan ceramah2 yg menjelaskan tentang keutamaan sholat Tarawih Dari malam Pertama hingga malam terakhir Dari bulan Romadhon. Benarkah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam telah menerangkan keutamaan tsb? Dan bagaimanakah padangan para ulama terhadap derajat hadits tsb? Serta bolehkah kita beramal ibadah berdasarkan hadits tsb?
TERJEMAH HADITS:
Diriwayatkan dari Ali Bin Abi Thalib radhiyallahu anhu, bahwa ia berkata: Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam pernah ditanya tentang keutamaan Shalat Tarawih di Bulan Ramadhan, maka Beliau bersabda:
1. MALAM PERTAMA:
SEORANG MUKMIN AKAN DIKELUARKAN DARI DOSANYA SEPERTI IA DILAHIRKAN DARI PERUT IBUNYA
2. MALAM KEDUA:
DIAMPUNKAN BAGINYA DAN BAGI KEDUA IBU BAPAKNYA JIKA KEDUNYA ITU BERIMAN.
3. MALAM KETIGA:
BERSERULAH SEORANG MALAIKAT DARI BAWAH ARASY: MULAILAH OLEHMU DENGAN BERAMAL, ALLAH Subhanahu wa Ta’ala TELAH MENGAMPUNKAN DOSA-DOSAMU YANG TELAH LALU.
4. MALAM KEEMPAT:
DIA MEMPEROLEH PAHALA SEPERTI PAHALA MEMBACA TAURAT, INJIL, DAN AL-FURQAAN.
5. MALAM KELIMA:
ALLAH BERIKAN KEPADANYA PAHALA SEPERTI PAHALA ORANG YANG SHOLAT DI MASJIDIL HARAM, MASJID NABAWI DI MADINAH, DAN MASJIDIL AQSHA.
6. MALAM KEENAM:
ALLAH BERIKAN KEPADANYA PAHALA ORANG YANG THAWAF PADA ALBAITUL MAMUR DAN MEMOHONKAN AMPUNNAN BAGINYA OLEH SEGALA BATU DAN LUMPUR.
7. MALAM KETUJUH:
MAKA SEOLAH-OLAH DIA MENGALAMI ZAMAN NABI MUSA AlaihisSalam DAN MENOLONGNYA DALAM MELAWAN FIR’AUN DAN HAAMAAN.
8. MALAM KEDELAPAN:
ALLAH BERIKAN KEPADANYA APA-APA YANG DIBERIKAN KEPADA NABI IBRAHIM AlaihisSalam.
9. MALAM KESEMBILAN:
MAKA SEOLAH-OLAH IA MENYEMBAH ALLAH SUbhanahu Wata’ala SEPERTI IBADAHNYA NABI Shallallahu alaihi wasallam.
10. MALAM KESEPULUH:
ALLAH BERIKAN REZEKI KEPADANYA BERUPA KEBAIKAN DUNIA DAN AKHIRAT.
11. MALAM KESEBELAS:
IA KELUAR DARI DUNIA SEPERTI PADA SAAT IA DILAHIRKAN OLEH IBUNYA.
12. MALAM KEDUABELAS:
IA DATANG PADA HARI KIAMAT DENGAN WAJAH LAKSANA BULAN DI MALAM KEEMPAT BELAS (malam purnama).
13. MALAM KETIGA BELAS:
IA DATANG PADA HARI KIAMAT DALAM KEADAAN AMAN DARI SEGALA KEJAHATAN.
14. MALAM KEEMPAT BELAS:
PARA MALAIKAT DATANG UNTUK MENYAKSIKAN BAHWA DIA TELAH MELAKUKAN SHOLAT TARAWIH.
15. MALAM KELIMA BELAS:
PARA MALAIKAT DAN PARA MALAIKUT PEMIKUL ARASY DAN KURSI ALLAH MEMINTAKAN AMPUNAN UNTUKNYA.
16. MALAM KEENAM BELAS:
ALLAH MENULISKAN BAGINYA KESELAMATAN DARI SIKSA NERAKA DAN KEBEBASAN UNTUK MASUK KE DALAM SURGA.
17. MALAM KETUJUH BELAS:
IA DIBERI PAHALA SEPERTI PAHALA PARA NABI.
18. MALAM KEDELAPAN BELAS:
ADA SEORANG MALAIKAT YAN BERSERU: WAHAI HAMBA ALLAH, SESUNGGUHNYA ALLAH TELAH RIDHO KEPADAMU DAN KEDUA IBU-BAPAKMU.
19. MALAM KESEMBILAN BELAS:
ALLAH AKAN MENINGGIKAN DERAJATNYA DI DALAM SURGA FIRDAUS.
20. MALAM KEDUA PULUH:
IA DIBERI PAHALA PAHALA ORANG-ORANG YANG MATI SYAHID DAN ORANG-ORANG SALEH.
21. MALAM KEDUAPULUH SATU:
ALLAH BUATKAN UNTUKNYA SEBUAH RUMAH YANG TERBUAT DARI CAHAYA DI DALAM SURGA.
22. MALAM KEDUAPULUH DUA:
IA DATANG PADA HARI KIAMAT DALAM KEADAAN AMAN DARI SETIAP KESEDIHAN DAN KESUSAHAN.
23. MALAM KEDUA PULUH TIGA:
ALLAH BUATKAN UNTUKNYA SEBUAH KOTA DI DALAM SURGA.
24. MALAM KEDUA PULUH EMPAT:
IA MENDAPATKAN 24 MACAM DOA YANG MUSTAJAB.
25. MALAM KEDUAPULUH LIMA:
ALLAH MENGHAPUSKAN DARINYA SIKSA KUBUR.
26. MALAM KEDUAPULUH ENAM:
ALLAH MENINGGIKAN BAGINYA PAHALA SELAMA 40 TAHUN
27. MALAM KEDUAPULUH TUJUH:
IA AKAN DIMUDAHKAN ALLAH DALAM MENYEBERANGI JEMBATAN SHIROTAL MUSTAQIM SECEPAT KILAT MENYAMBAR.
28. MALAM KEDUAPULUH DELAPAN:
ALLAH MENINGGIKAN BAGINYA SERIBU DERAJAT DI DALAM SURGA.
29. MALAM KEDUAPULUH SEMBILAN:
ALLAH BERIKAN KEPADANYA PAHALA SERIBU HAJI YANG DITERIMA.
30. MALAM KETIGA PULUH:
ALLAH SUBHANAHU WATA’ALA BERFIRMAN: WAHAI HAMBAKU, MAKANLAH OLEHMU DARIPADA BUAH-BUAHAN SURGA DAN MANDILAH DARI AIR SALSABIL DAN MINUMLAH DARI AIR ALKAUTSAR. AKU LAH TUHANMU DAN ENGKAU ADALAH HAMBAKU.
(Hadits ini disebutkan oleh Syaikh Utsman bin Hasan bin Ahmad al-Khubari dalam kitab Durrotun Nashihiin Fil Wa’zhi wal Irsyaad, hal. 16 – 17).
DERAJAT HADITS:
Bismillah. Saudara Dan saudariku yg semoga dirahmati Allah, hadits tersebut di atas yang menerangkan tentang keutamaan sholat Tarawih Dari Malam pertama hingga malam terakhir derajatnya maudhu’ (PALSU), karena Tidak Ada asal usulnya (yakni Tidak jelas sumbernya), Dan Tidak mempunyai sanad yg dpt menghubungkan hadits tsb kpd Rasulullah shallallahu alaihi wasallam secara valid Dan akurat.

Syaikh Abdurrahman As-Suhaim hafizhohullah ketika ditanya tentang derajat hadits tsb, Beliau katakana: “Tanda-tanda kepalsuan hadits tsb nampak jelas. Susunan kalimatnya kaku (tidak fasih). Dan yg demikian ini sangat Tidak mungkin diucapkan Oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam.”
Komite tetap untuk urusan Fatwa Dan Riset Ilmiyyah Saudi Arabia yg diketuai Oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah menyatakan bahwa hadits tsb Tidak Ada asal-usulnya. Dan ini termasuk Dlm golongan hadits2 PALSU Yg DIDUSTAKAN atas Nama Rasulullah shallallahu alaihi wasallam. (Lihat : Fatawa Al-Lajnah Ad-Daimah Lil Buhuuts Al-Ilmiyyah Wal Ifta no. 8050, juz IV, hal 476-480. Atau KLIK Link Berikut ini:http://www.alifta.net/Fatawa/FatawaDetails.aspx?lang=ar&IndexItemID=76&SecItemHitID=80&ind=3&Type=Index&View=Page&PageID=1348&PageNo=1&BookID=3&Title=DisplayIndexAlpha.aspx).
Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rahimahullah berkata tentang kitab Durrotu An-Naashihiin Fil Wa’zhi wal Irsyaad: “Kitab ini Tidak dapat dijadikan sandaran (dalam ilmu dan amal, pent), karena ia mengandung Hadits-Hadits Dho’if (lemah) dan Maudhu’ (Palsu).” (Lihat:http://www.binbaz.org.sa/mat/3492).
Demikian penjelasan singkat tentang derajat hadits keutamaan sholat tarawih dari malam pertama hingga malam terakhir dari bulan Romadhon yg banyak beredar di berbagai media cetak dan elektronik maupun melalui ceramah-ceramah, apalagi di bulan SUCI ROMADHON yg penuh berkah ini.
Hendaknya setiap Muslim Dan muslimah merasa cukup dengan ayat-ayat Al-Quran Dan hadits-hadits SHOHIH sebagai landasan dasar Dlm Beribadah kpd Allah Ta’ala.
Semoga Allah Ta’ala melindungi kita semua dari beramal ibadah kepada-Nya berdasarkan hadits-hadits lemah dan palsu, Dan melindungi kita dari bahaya berdusta atas nama Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam. Wallahu a’lam bish-Showab. Wabillahi at-Taufiq.

KEUTAMAAN SHOLAT TARAWIH BERDASARKAN HADITS-HADITS SHOHIH


Oleh: Muhammad Wasitho Abu Fawaz

Sholat Tarawih merupakan salah satu amal ibadah yang Allah syari’atkan bagi para hamba-Nya di bulan suci Romadhon. Dan hukum sholat Tarawih adalah SUNNAH sebagaimana yang disepakati oleh para ulama.

Imam An-Nawawi rahimahullah berkata: “Yang dimaksud dengan qiyamu Ramadhan adalah sholat Tarawih, dan para ulama telah bersepakat bahwa sholat Tarawih itu hukumnya mustahab (sunnah/dianjurkan).” (Lihat Syarh Shohih Muslim VI/282, Dan kitab Al-Majmu’ III/526).

Keutamaan Shalat Tarawih

Pada beberapa Waktu yang lalu, kami telah menposting hadits PALSU tentang keutamaan sholat Tarawih Dari malam pertama hingga malam ketiga puluh (terakhir) dari bulan Romadhon. Maka pada kesempatan ini kami akan menyebutkan keutamaan sholat Tarawih berdasarkan hadits-hadits yang SHOHIH dari Nabi shallallahu alaihi wasallam.

Keutamaan Pertama: 
Allah Ta’ala akan mengampuni dosa-dosa yang telah lalu bagi siapa saja yang melakukan sholat Tarawih dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala dan ridho Allah semata. Bukan karena riya’ dan sum’ah (ingin dilihat dan didengar amal kebaikannya oleh orang lain.

Hal ini berdasarkan hadits SHOHIH berikut ini:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلّى الله عليه وسلّم : « مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ »
Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, ia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa melakukan qiyam Ramadhan (yakni sholat malam pada bulan zromadhon) karena iman dan mengharap pahala dan ridho Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. al-Bukhari no. 37 dan Muslim no. 759).

Imam Nawawi rahimahullah berkata: “Yang dimaksud qiyam Ramadhan adalah sholat Tarawih.”

Ibnul Mundzir rahimahullah menerangkan berdasarkan nash (tekstual) hadits ini bahwa yang dimaksud “pengampunan terhadap dosa-dosa yang telah lalu dalam hadits ini adalah bisa mencakup dosa besar dan dosa kecil.

Sedangkan imam An Nawawi mengatakan bahwa yang dimaksudkan pengampunan dosa di sini adalah khusus untuk dosa-dosa kecil saja. Karena dosa-dosa besar tidaklah diampuni dengan sebab melakukan amal-amal Sholih, akan tetapi hanya dengan melakukan taubah Nasuha, yakni taubah yang sempurna.

Keutamaan Kedua: 
Barangsiapa melaksanakan sholat Tarawih berjamaah bersama imam hingga selesai, maka akan dicatat baginya pahala seperti orang yang melakukan qiyamul lail semalam penuh.

Hal ini berdasarkan Hadits Shohih berikut ini:

Dari Abu Dzar rdhiyallahu anhu, bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam pernah mengumpulkan keluarga dan para sahabatnya. Lalu beliau bersabda:

إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةً

“Sesungguhnya barangsiapa yang shalat (Tarawih) bersama imam sampai ia selesai, maka ditulis untuknya pahala qiyamul lail satu malam penuh.” (HR. An-Nasai no.1605, At-Tirmidzi no.806, Ibnu Majah no.1327, dan selainnya. Dan hadits ini dinyatakan SHOHIH oleh At-Tirmidzi dan Syaikh al-Albani dalam Irwa’ Al-Gholil no. 447).

Demikian keutamaan sholat Tarawih berdasarkan hadits-hadits Shohih dari Nabi shallallahu alaihi wasallam. Semoga Allah Ta’ala memberikan Taufiq dan pertolongan-Nya kepada kita semua untuk dapat istiqomah dala

m melaksanakan sholat Tarawih dan ibadah lainnya di bulan Romadhon dan di bulan-bulan setelahnya. Amiin.

Recent Post

Tata Cara & Sifat Shalat Nabi

Video Bar

Loading...
 
Blogger Templates